h1

BerSyuKuR TanPa sYaRat

Januari 6, 2011

 

(Sebelumnya mohon maaf, saya bukan sok-sok’an menasehati, menggurui, sok alim atau apapunlah, saya hanya mencoba mencatat apa yg harus saya lakukan. Agar saya selalu ingat apa yg harus saya lakukan sepanjang sisa hidup saya. Namun saya bersyukur sekali bila ada yg juga mendapat manfaat dari tulisan saya ini)

 

Bersyukur.

Siapa sih yang nggak pernah bersyukur? Saya pikir hampir setiap orang pernah bersyukur. Bahkan kata-kata atau ucapan :”Saya selalu bersyukur kok”, sangat sering kita dengar. Kita selalu bersyukur terhadap rezeki yang kita terima, kita selalu bersyukur terhadap keadaan yang membahagiakan kita, kita selalu bersyukur kala merasakan udara yang menyejukkan, kala memandangi pemandangan yang menakjubkan, kita selalu bersyukur memiliki keluarga dan teman yang kita sayangi.

 

Intinya kita selalu bersyukur terhadap segala hal baik yang kita terima.

 

Pertanyaannya, apakah iya? Apakah iya, kita hanya bersyukur terhadap hal-hal baik saja?

Kalau jawabannya iya, berarti kita tidak pernah, atau katakanlah jarang bersyukur terhadap hal yang tidak baik yang menimpa kita.

Pernahkah kita bersyukur ketika kita sakit, bersyukur ketika kita terjatuh, bersyukur ketika kita merasa terkhianati?

Saya pikir sebagian besar dari kita, ketika mengalami hal-hal yang tidak kita senangi, adalah mengeluh, mengutuk, mencaci maki, kesal, dan sebagainya.

Maaf kalau saya salah.

 

Melalui tulisan ini, saya hanya mencoba mengingatkan diri saya pribadi, syukur-syukur bisa bermanfaat juga buat siapa saja.

 

SAYA HANYA INGIN BELAJAR BERSYUKUR TANPA SYARAT.

 

Bersyukur dengan apapun kejadian yang kita hadapi, bersyukur terhadap apapun yang kita terima.

 

 

Saya mencoba membuat ilustrasi sebagai berikut.

 

Anggaplah saya seorang pekerja lepas di bidang kreatif, ketika sedang banyak order: “Gila, kerjaan gw banyak banget, kapan kelarnya nih…. Begadang lagi nih gw” atau ketika sepi order: “Sialan, kerjaan kok sepi banget ya, gimana gw bisa kaya….”

 

Serba salah ya, banyak order ngeluh, sepi order ngeluh, seandainya kita bisa melihat dari sisi positif, tentu kita akan bersyukur.

Saat banyak order: “Alhamdulillah, Puji Tuhan, Allah sedang sayang sama gw nih, gw dikasi banyak order, biar gw bisa menuhin apa yg gw mau. Yah berkorban waktu dan tenaga dikit lah, toh Allah gak akan beri beban yang melebihi kemampuan gw.”

Atau ketika sepi order: “Alhamdulillah, Puji Tuhan, Allah sedang sayang sama gw nih, gw dikasi banyak waktu, biar gw bisa istirahat, bisa gaul ama keluarga dan temen-temen gw. Soalnya kalo ntar udah mulai banyak order, waktu gw kesita banyak, kalo soal rezeki mah, Allah Maha Pemurah kan, gak mungkinlah ngebiarin gw sengsara.”

 

 

Ok deh, itukan kalo kita punya usaha sendiri, enak kita bisa ngatur waktu semaunya…

lah kalo kerja kantoran, cuma jadi karyawan biasa, berangkat pagi aja udah ngeselin berebut naik bis, macet, udah itu yang duduk disamping nenek-nenek tua yg bawelnya gak ketulungan, sampe kantor telat diomelin bos, padahal gaji kecil, udah itu bos ngasi kerjaannya ke kita semua, halah…. Capee deeeh….

 

Hmmm….. seandainya saya berada disituasi tersebut, saya akan tetap mencoba belajar bersyukur…

 

““Alhamdulillah, Puji Tuhan, Allah masih sayang sama saya, saya masih dikasi fisik yang sehat, jadi saya masih kuat memacu kendaraan saya. Gimana yang badannya loyo ya, kasian juga kan?”

 

“Alhamdulillah, Puji Tuhan, Allah memang sayang sama saya, jalanan macet, jadi masih ada kesempatan untuk istirahat tambahan. Jadi sampai kantor lebih segar.”

 

“Alhamdulillah, Puji Tuhan, Allah benar-benar sayang sama saya, diberi contoh hidup, ada nenek-nenek di sebelah yang udah setua ini masih sibuk berangkat pagi dan berdesakan. Saya harus lebih giat nih berusaha agar saya tua nanti bisa jauh lebih enak dari nenek ini.”

 

“Alhamdulillah, Puji Tuhan, Allah memang benar-benar sayang sama saya, saya dikasi bos yang peduli sama saya. Telat diomelin, coba kalo bos diam-diam aja, tau-tau ngasi surat peringatan, repot kan?”

 

“Alhamdulillah, Puji Tuhan, Allah luar biasa sayang sama saya, walaupun gaji gak gede, tapi sampai hari ini masih kerja dan terima gaji. Banyak orang nganggur, gak tau deh kalo saya juga nganggur….”

 

“Alhamdulillah, Puji Tuhan, Allah memang benar-benar sayang banget sama saya, saya masih dipercaya oleh boss, dikasih pekerjaan banyak.”

 

 

Hahha…. Ngomong sih enak ya…

Tapi gimana kalo masalahnya perasaan? Nah loh…

Gimana kalo kita sering berantem sama temen, dikhianati sama pasangan..?

“Alhamdulillah, Puji Tuhan, Allah sayang sama saya, saya dihadapkan dengan konflik, agar saya lebih mengerti mana yang baik, mana yang buruk, mana yang benar, mana yang salah.”

 

Ok..ok…. Nah kalo kita sakit gimana? Udah badan gak enak banget, gak bisa ngapa-ngapain lagi.

Bersyukurlah…

“Alhamdulillah, Puji Tuhan, Allah sayang sama saya, saya diberi penyakit agar saya bisa istirahat total. “

“Alhamdulillah, Puji Tuhan, Allah sayang sama saya, saya diberi penyakit, saya jadi sadar ternyata saya punya banyak teman yg benar-benar perhatian terhadap saya, ada yang datang besuk, ada yang nelpon menanyakan kondisi, ada yang menghibur lewat fesbuk. “

“Alhamdulillah, Puji Tuhan, Allah sayang sama saya, saya diberi penyakit untuk mengurangi dosa-dosa saya.“

 

 

Hmmm….. memang tidak semudah yang ditulis, tidak semudah yang dikatakan, tidak semudah yang dibayangkan…. Tapi bukankan kalau ada kemauan, pasti bisa?

Dan ini merupakan suatu kebiasaan yang bisa dilatih bukan? Kalau sudah terbiasa, tentu tidak akan terasa sulit.

 

 

“Alhamdulillah, Puji Tuhan, Allah luar biasa sayangnya sama saya, seorang Hendra Yoga Subakti, yang masih diberi sahabat-sahabat yang mau membaca tulisan saya sampai selesai.”

Terima Kasih.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: